Tips dan Trik Memperlancar Asi untuk Ibu Menyusui

Tips dan Trik Memperlancar Asi untuk Ibu Menyusui – Produksi ASI yang lancar akan sangat membantu ibu pengeluaran macau di masa menyusui. Sayangnya, tak jarang ibu mengalami ASI seret atau hanya keluar sedikit sehingga tidak bisa memberikan jumlah ASI secara optimal kepada bayi. Lalu, bagaimana cara memperbanyak ASI? Jika Anda termasuk salah satu ibu yang mengalami masalah ini, ada beberapa cara memperbanyak ASI yang bisa dicoba. Mari simak penjelasan selengkapnya di bawah ini.

ASI eksklusif adalah pemberian ASI tanpa tambahan makanan atau minuman lain (kecuali obat) bagi bayi hingga usianya genap enam bulan. ASI merupakan makanan terbaik untuk bayi terutama di usia 6 bulan pertama. Namun, volume ASI yang keluar terkadang tidak stabil atau seret yang membuat ibu khawatir. Beberapa faktor penyebab ASI seret tersebut di antaranya perasaan stres, baby blues, atau postpartum depression. Meski begitu, ibu sebetulnya tak perlu terlalu khawatir karena ada beberapa cara memperbanyak ASI yang bisa ibu coba di rumah. Apa saja itu? Berikut masing-masing penjelasannya.

Memastikan Nutrisi Ibu Terpenuhi

Salah satu cara memperbanyak ASI berikutnya adalah memastikan kebutuhan nutrisi ibu telah terpenuhi setiap hari. Sejumlah makanan yang disarankan bagi ibu menyusui yaitu asupan yang kaya akan vitamin spaceman slot dan mineral, seperti buah-buahan, sayuran hijau, telur, ikan, ayam, hingga daging. Selain itu, ibu juga harus rutin mengonsumsi air putih kurang lebih dua liter per hari untuk mencegah terjadinya dehidrasi.

Mengonsumsi Makanan Pelancar ASI

Ibu juga bisa memenuhi kebutuhan nutrisinya dengan mengonsumsi beberapa makanan pelancar ASI berikut:

  • Bawang putih, karena mengandung senyawa galactagogue yang dapat meningkatkan produksi ASI.
  • Oatmeal, karena memiliki kandungan zat besi yang tinggi, kandungan zat besi diketahui dapat memicu produksi ASI.
  • Sayuran, seperti wortel, bayam, brokoli, dan ubi, karena sayuran tersebut mengandung vitamin, zat besi, kalsium, hingga folat yang dapat melengkapi nutrisi dalam ASI.
  • Biji wijen, karena mengandung mineral kalsium yang tinggi sehingga bermanfaat memperbanyak
  • ASI dan menunjang pertumbuhan tulang serta gigi bayi.
  • Makanan lain yang mengandung protein, seperti kacang, susu almond, telur, dan daging rendah lemak.

Melakukan Pijat Laktasi

Pijat laktasi merupakan salah satu ASI booster yang dapat membantu memperbanyak produksi ASI, terutama jika terdapat sumbatan pada payudara. Gerakan pada pijat laktasi dapat merangsang produksi hormon oksitosin yang berperan dalam proses pengeluaran ASI.  Pijat laktasi dilakukan dengan memijat bagian payudara secara lembut, kemudian berlanjut ke tengkuk, punggung, bahu, dan pinggang. Pijatan ini dapat membuat otot menjadi rileks serta memperlancar sirkulasi darah dan kerja hormon oksitosin.

Istirahat yang Cukup

Untuk menjaga kestabilan produksi ASI, ibu disarankan untuk beristirahat dengan cukup dan mengurangi kegiatan di luar rumah atau menghindari aktivitas berat agar tidak lelah berlebihan. Habiskanlah lebih banyak waktu bersantai bersama bayi dan hindari kebiasaan kurang baik seperti mengonsumsi minuman beralkohol dan rokok karena berpotensi menyebabkan ASI seret.

Rutin Memompa ASI

Usai menyusui si kecil, payudara ibu biasanya masih terasa kencang dan keras karena terdapat sisa ASI di dalamnya. Sebaiknya ibu segera mengosongkannya menggunakan pompa ASI dan menyimpannya di dalam lemari pendingin dengan suhu yang pas agar tetap awet untuk jadwal menyusui selanjutnya. Aktivitas ini diketahui dapat memperbanyak ASI karena payudara yang kosong dapat memicu produksi ASI tetap berjalan.

Lebih Sering Menyusui

Pada beberapa minggu di awal kelahiran bayi, jadwal pemberian ASI bisanya belum teratur. Meski begitu, ibu dapat memberikan ASI kapan pun bayi membutuhkannya. Ibu disarankan memberi ASI setidaknya 2–3 jam sekali atau 8–12 kali dalam sehari. Semakin sering ibu memberikan ASI, maka produksinya juga akan bertambah. Hal ini karena menyusui lebih sering dapat meningkatkan pelepasan hormon prolaktin yang bekerja merangsang produksi ASI pada ibu.

Pastikan Lingkungan Sudah Nyaman

Selama masa menyusui, ibu disarankan untuk mengelola perasaan cemas, stres, atau depresi dengan baik. Berbagai masalah psikologis tersebut diketahui dapat memengaruhi produksi ASI. Karenanya, usahakan ibu menciptakan lingkungan tenang dan santai agar tubuh lebih togel hongkong nyaman saat menyusui.  Apabila ibu tengah mengalami stres, coba lakukan sejumlah aktivitas atau hobby yang dirasa dapat meningkatkan mood seperti melukis, perawatan ke salon, hingga meditasi. Selain memicu perasaan senang, hal ini juga efektif sebagai cara memperlancar ASI.

Menggunakan Kedua Sisi Payudara

Cara agar ASI melimpah berikutnya adalah dengan membiarkan bayi menyusui secara bergantian di kedua payudara. Biarkan bayi menyusu di payudara sebelah kanan hingga berhenti dengan sendirinya kemudian gantikan dengan payudara sebelah kiri. Rangsangan atau stimulasi pada kedua payudara dapat membantu menambah produksi ASI.

Memperhatikan Perlekatan Bayi

Apabila ASI yang keluar selama bayi menyusu tidak terlalu banyak, maka ada kemungkinan perlekatan bayi kurang tepat. Perlekatan (latch on) adalah menempatkan mulut bayi dengan puting susu di posisi yang tepat. Tak hanya memperlancar ASI, latch on yang tepat pun akan meminimalkan munculnya luka atau nyeri pada puting ibu.

Jenis jenis Kesehatan Pada Ibu Menyusui

Istimewa

Jenis jenis Kesehatan Pada Ibu Menyusui – Ibu menyusui membutuhkan perhatian khusus terhadap kesehatan spaceman mereka karena selama periode menyusui, kebutuhan fisik dan emosional mereka bisa berubah secara signifikan. Berikut adalah beberapa aspek penting kesehatan pada ibu menyusui yang perlu diperhatikan.

1. Asupan Nutrisi

Ibu menyusui membutuhkan asupan nutrisi yang cukup untuk mendukung produksi ASI dan menjaga kesehatan mereka sendiri. Ini termasuk konsumsi kalori yang cukup, protein, vitamin, dan mineral. Nutrisi yang cukup dapat membantu meningkatkan kualitas dan kuantitas ASI, serta menjaga kesehatan tubuh ibu.

2. Hidrasi

Penting bagi ibu menyusui untuk menjaga asupan cairan yang cukup. Air adalah komponen utama ASI, dan dehidrasi dapat mengurangi produksi ASI. Ibu menyusui disarankan untuk minum air sesuai dengan rasa haus mereka dan mungkin lebih banyak saat menyusui.

3. Istirahat yang Cukup

Menyusui bisa menjadi tugas yang melelahkan, terutama di awal-awal kehidupan bayi. Ibu menyusui harus memastikan mereka mendapatkan cukup istirahat dan tidur untuk menjaga stamina dan kesejahteraan mereka.

4. Perawatan Payudara

Masalah kesehatan payudara seperti puting yang sakit atau lecet, mastitis (infeksi payudara), dan saluran susu yang tersumbat adalah masalah umum pada ibu menyusui. Penting untuk merawat payudara dengan baik dan segera mencari perawatan jika ada masalah.

5. Kesehatan Mental dan Emosional

Menyusui bisa menjadi waktu yang emosional dan stres bagi ibu. Perubahan hormon, kurang tidur, dan tanggung jawab baru bisa mempengaruhi kesehatan mental ibu. Dukungan dari keluarga, teman, dan profesional kesehatan sangat penting untuk kesejahteraan ibu.

6. Olahraga dan Aktivitas Fisik

Aktivitas fisik yang teratur dapat membantu ibu menyusui menjaga kesehatan fisik dan mental mereka. Namun, penting untuk memilih aktivitas yang sesuai dan tidak terlalu melelahkan.

7. Perawatan Pasca Melahirkan

Setelah melahirkan, ibu menyusui perlu memantau kesehatan mereka secara keseluruhan, termasuk pemulihan dari persalinan. Ini bisa meliputi kunjungan rutin ke dokter dan memastikan kesehatan perineal atau bekas operasi caesar.

8. Kesehatan Gigi

Kehamilan dan menyusui bisa mempengaruhi kesehatan gigi ibu. Kunjungan rutin ke dokter gigi untuk perawatan dan pemeriksaan sangat penting.

9. Imunitas

Ibu menyusui perlu menjaga sistem kekebalan tubuh yang kuat. Mengonsumsi makanan sehat, istirahat yang cukup, dan menjaga kebersihan dapat membantu melindungi ibu dari penyakit.

10. Pengelolaan Stres

Menjadi ibu menyusui bisa menjadi waktu yang penuh tekanan. Penting untuk menemukan cara-cara untuk mengelola stres, seperti berbicara dengan konselor atau teman, berlatih meditasi, atau melakukan aktivitas yang menyenangkan.

11. Keseimbangan Hormonal

Perubahan hormonal selama menyusui bisa mempengaruhi suasana hati dan kesehatan fisik ibu. Ibu menyusui harus memantau kesehatan hormonal mereka dan berbicara dengan profesional kesehatan jika ada masalah.

Menjaga Kesehatan Ibu Menyusui: Pentingnya Perhatian dan Perawatan

Istimewa

Menjaga Kesehatan Ibu Menyusui: Pentingnya Perhatian dan Perawatan – Menyusui adalah momen penting dalam perjalanan seorang ibu setelah melahirkan. Selain memberikan nutrisi penting kepada bayi, menyusui juga memberikan manfaat kesehatan baik bagi ibu. Namun, untuk memastikan ibu dapat memberikan ASI dengan lancar dan sehat, penting untuk memperhatikan kesehatan ibu secara menyeluruh. Dalam artikel ini, kita akan membahas berbagai aspek penting yang perlu diperhatikan oleh ibu yang sedang menyusui.

Pola Makan yang Sehat

Salah satu hal utama yang harus diperhatikan oleh ibu menyusui adalah pola makan yang sehat dan seimbang. Makanan yang dikonsumsi oleh ibu akan mempengaruhi kualitas ASI yang dihasilkan, sehingga penting untuk memastikan bahwa diet ibu mengandung berbagai nutrisi penting. Termasuk dalam diet sehat ini adalah:

1. Asupan Protein

Protein penting untuk slot server thailand pertumbuhan dan perkembangan bayi. Sumber protein yang baik termasuk daging tanpa lemak, ikan, telur, kacang-kacangan, dan produk susu rendah lemak.

2. Karbohidrat Kompleks

Karbohidrat kompleks memberikan energi yang dibutuhkan oleh ibu menyusui. Pilihlah sumber karbohidrat yang sehat seperti biji-bijian utuh, sayuran, dan buah-buahan.

3. Lemak Sehat

Lemak sehat, terutama asam lemak omega-3, penting untuk perkembangan otak bayi. Ibu bisa mendapatkan lemak sehat dari ikan berlemak, alpukat, dan kacang-kacangan.

4. Vitamin dan Mineral

Pastikan ibu mendapatkan cukup vitamin dan mineral, terutama vitamin D, kalsium, dan zat besi. Suplemen mungkin diperlukan, tetapi selalu konsultasikan dengan dokter sebelum mengonsumsinya.

Minum Air yang Cukup

Selain pola makan yang sehat, ibu menyusui juga harus memastikan bahwa mereka minum cukup air. Produksi ASI memerlukan banyak cairan, dan dehidrasi dapat mempengaruhi kualitas dan kuantitas ASI. Disarankan bagi ibu menyusui untuk minum air setidaknya delapan gelas sehari, atau lebih jika diperlukan, terutama saat cuaca panas atau jika ibu aktif secara fisik.

stirahat yang Cukup

Menyusui dapat menjadi tugas lucky neko yang melelahkan, dan ibu perlu memastikan bahwa mereka mendapatkan istirahat yang cukup. Tidur yang cukup penting untuk memulihkan tubuh dan memberikan energi yang dibutuhkan untuk merawat bayi. Meskipun tidur selama beberapa jam berturut-turut mungkin sulit bagi ibu baru, cobalah untuk tidur ketika bayi tidur atau minta bantuan dari pasangan atau anggota keluarga lainnya untuk merawat bayi sehingga ibu dapat istirahat.

Menjaga Kesehatan Mental

Kesehatan mental adalah hal yang sering diabaikan oleh ibu baru, tetapi sangat penting dalam menjaga kesejahteraan secara keseluruhan. Menjadi ibu menyusui dapat menimbulkan stres dan kecemasan, jadi penting untuk mencari dukungan dan mengatasi masalah ini dengan segera. Berbicara dengan pasangan, keluarga, atau teman dekat tentang perasaan dan tantangan yang dihadapi dapat membantu ibu merasa lebih baik secara emosional.

Batasi Konsumsi Zat-Zat Berbahaya

Selama menyusui, ibu harus menghindari konsumsi zat-zat berbahaya yang dapat masuk ke dalam ASI dan berpotensi merugikan bayi. Beberapa zat yang harus dihindari termasuk alkohol, rokok, dan obat-obatan terlarang. Selain itu, ibu juga harus berhati-hati dengan konsumsi kafein dan membatasi asupannya, karena kafein dapat mempengaruhi tidur bayi.

Perhatikan Tanda-Tanda Kesehatan yang Buruk

Selain menjaga kesehatan secara umum, ibu juga harus memperhatikan tanda-tanda kesehatan yang buruk dan segera berkonsultasi dengan dokter jika mengalami masalah. Beberapa tanda yang perlu diwaspadai termasuk demam tinggi, nyeri payudara yang parah, atau perubahan mendadak dalam kesehatan mental. Jangan ragu untuk mencari bantuan medis jika diperlukan.

Langkah Langkah Menjaga Kesehatan Bagi Ibu Menyusui

Istimewa

Tak ada satupun nutrisi yang lebih baik daripada Air Susu Ibu (ASI) untuk bayi. ASI kaya berbagai nutrisi penting yang dibutuhkan bayi. Sebut saja protein, lemak, karbohidrat, dan berbagai vitamin serta Togel Sydney mineral penting lainnya. Ringkasnya, ASI mampu memenuhi kebutuhan gizi tubuhnya.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), American Academy of Pediatrics (AAP), American Academy of Family Physicians (AAFP) dan Ikatan dokter Anak Indonesia (IDAI) merekomendasikan pemberian ASI eksklusif selama 6 bulan dan pemberian ASI dapat dilanjutkan sampai 2 tahun.

Nah, masalahnya ada berbagai kendala untuk memberikan ASI pada buah hati. Kondisi ini biasanya dialami oleh ibu menyusui yang juga sibuk bekerja. Hal yang perlu ibu menyusui pahami, ASI bukan cuma menyoal kuantitas saja, tapi ibu juga harus memperhatikan kualitasnya. Salah satu faktor yang memengaruhinya adalah kesehatan dan asupan gizi ibu.

Langkah Perawatan Diri Bagi Ibu Menyusui

Untuk mendapatkan fisik dan mental yang sehat serta terhindar dari gangguan kesehatan pascamelahirkan, Busui perlu melakukan perawatan diri. Perawatan diri yang dimaksud bukan hanya sekadar pijat, manikur, atau spa, tapi juga menerapkan pola hidup yang sehat.

Berikut ini adalah tips perawatan diri yang perlu Busui terapkan:

1. Konsumsi makanan bernutrisi

Busui disarankan untuk selalu mengonsumsi makanan sehat agar tubuh tetap berenergi. Pilihlah makanan yang bernutrisi tinggi, seperti daging, ikan, telur, buah-buahan, sayuran, atau kacang-kacangan.

Lengkapi dengan konsumsi susu atau produk olahan susu yang bebas atau rendah lemak serta mengandung kalsium tinggi. Pastikan juga Busui memperbanyak minum air putih agar tetap terhidrasi.

Perhatikan waktu makan, ya, Busui. Kesibukan mengurus Si Kecil jangan sampai membuat Busui lupa untuk makan. Selain untuk kebutuhan togel singapore energi Busui, mengonsumsi makanan bernutrisi dan mencukupi asupan cairan juga dibutuhkan untuk memproduksi ASI.

2. Cukupi waktu istirahat

Merawat Si Kecil tentunya akan menyita waktu Busui, sehingga waktu istirahat pun akan berkurang. Hal ini tentu dapat membuat Busui menjadi lelah dan tidak konsentrasi ketika mengurus Si Kecil. Namun, di tengah kesibukan ini, pastikan Busui tetap mencukupi waktu istirahat, ya.

Sebisa mungkin, tidurlah saat Si Kecil tidur. Dengan begitu, Busui akan memiliki tambahan waktu tidur dan lebih bertenaga untuk mengurus Si Kecil.

Busui disarankan untuk mematikan ponsel dan lampu sebelum tidur, atau melakukan aktivitas yang bisa membuat tidur lebih berkualitas, misalnya mendengarkan lagu atau meminum teh chamomile.

3. Lakukan olahraga

Sempatkanlah waktu untuk berolahraga, ya. Busui bebas kok memilih olahraga apa saja yang disukai. Namun, sebaiknya lakukan olahraga dengan intensitas yang ringan atau sedang saja, seperti berjalan kaki atau yoga.

Susui Si Kecil atau pompa ASI terlebih dahulu sebelum memulai olahraga. Selain itu, pastikan Busui mengenakan bra yang tepat dan mandi setelah berolahraga. Rutin berolahraga akan membuat tubuh lebih rileks dan berenergi serta menghilang rasa pegal-pegal.

4. Lakukan aktivitas yang disukai

Sisihkanlah waktu untuk me time dengan melakukan aktivitas yang disukai, misalnya bermeditasi, memasak menu baru, menonton film, berkebun, atau hanya sekadar minum secangkir teh di teras rumah. Busui juga bisa melakukan perawatan diri, seperti creambath, masker wajah, berlulur, atau mempercantik kuku.

Selain membuat tubuh menjadi rileks, melakukan aktivitas yang disukai juga membuat mood meningkat, sehingga Busui akan lebih bersemangat merawat Si Kecil. Saat melakukan aktivitas ini, Busui bisa menitipkan Si Kecil kepada pasangan atau anggota keluarga lainnya.

5. Ikuti komunitas ibu menyusui

Bergabunglah dengan komunitas ibu menyusui. Di sini, Busui bisa memperluas pengetahuan seputar menyusui dan merawat bayi, serta bisa saling bertukar cerita. Berada di dalam komunitas ini juga membuat Busui dan anggota lainnya saling menguatkan serta mendukung satu sama lain.

Fisik dan mental yang sehat merupakan kunci utama untuk sukses menyusui dan merawat Si Kecil. Oleh karena itu, pastikan Busui menerapkan perawatan diri yang telah dipaparkan di atas agar tubuh berenergi dan suasana hati menjadi lebih baik.

Cara Menjaga Kesehatan Ibu Hamil

Penting bagi ibu hamil untuk selalu menjaga kesehatan dirinya selama 9 bulan kehamilan. Ingat, janin juga akan bertumbuh dengan sehat sampai waktu kelahirannya jika ibunya sehat. Bagaimana caranya menjaga kesehatan ibu hamil dan bayi dalam kandungan? Jawabannya satu, menerapkan pola hidup sehat saat Ibu sedang hamil.

Menjaga kesehatan ibu hamil dengan menerapkan pola hidup sehat

Menjaga kesehatan ibu hamil memang gampang-gampang susah. Namun, hal ini bukan tidak mungkin terwujud jika ibu hamil menerapkan berbagai pola hidup sehat seperti:

1. Makan makanan bergizi

Menjaga Kesehatan Ibu Hamil

Ketika berencana untuk hamil, para wanita dianjurkan untuk lebih memperhatikan kesehatannya mulai dari sebelum hamil, selama hamil, setelah melahirkan hingga menyusui. Beberapa cara berikut perlu dilakukan untuk membantu menjaga kesehatan ibu hamil, antara lain:

1.Memenuhi Kebutuhan Nutrisi Harian

Mengonsumsi makanan bergizi selama kehamilan bukan hanya bermanfaat untuk mendukung kesehatan tubuh ibu, namun juga bermanfaat bagi perkembangan janin di dalam rahim, serta mengurangi risiko banyak cacat lahir.

Pola makan kehamilan yang seimbang meliputi protein, vitamin C, kalsium, buah-buahan, sayur-sayuran, biji-bijian, makanan yang toto sgp kaya zat besi, lemak yang cukup, asam folat, dan nutrisi lain, seperti kolin.

Cara sederhana untuk memenuhi kebutuhan nutrisi ibu selama kehamilan adalah dengan mengonsumsi berbagai makanan dari masing-masing kelompok makanan setiap hari.

2.Mencapai Penambahan Berat Badan yang Sehat

Penambahan berat badan saat hamil adalah hal yang wajar dan diharapkan. Bagi wanita yang berat badannya berada dalam kisaran normal sebelum hamil, penambahan berat badan sekitar 16-18 kg, atau 12 kg untuk obesitas, dan 20 kg untuk wanita yang underweight. Penting untuk mendiskusikan dan memantau berat badan dan kebutuhan nutrisi ibu dengan dokter selama kehamilan.

3.Perhatikan Pola Makan

Memerhatikan pola makan saat hamil adalah hal yang sangat penting. Ibu juga perlu tahu jenis makanan yang sebaiknya dihindari selama masa kehamilan. Guna melindungi ibu dan bayi dari infeksi bakteri atau parasit, seperti listeriosis, pastikan hanya mengonsumsi susu, keju, dan jus yang sudah dipasteurisasi. Hindari makan daging dari konter deli atau hot dog kecuali sudah dipanaskan dengan baik. Hindari juga makanan laut yang diasap atau daging dan makanan laut yang setengah matang.

4.Minum Vitamin Prenatal

Sebagian besar nutrisi yang dibutuhkan selama kehamilan harus didapatkan dari makanan, namun suplemen vitamin prenatal berperan penting untuk melengkapi kekurangan. Pasalnya, sulit untuk merencanakan menu makanan bergizi seimbang setiap harinya.

5.Olahraga

Olahraga ringan tidak hanya aman untuk dilakukan ibu hamil, tapi juga dianjurkan karena bermanfaat bagi kesehatan tubuh ibu dan bayi yang sedang bertumbuh. ACOG merekomendasikan ibu hamil untuk melakukan aktivitas aerobik dengan intensitas sedang setidaknya 150 menit setiap minggu.

Namun, penting untuk membicarakan terlebih dahulu dengan dokter kandungan sebelum memulai jenis olahraga apa pun, terutama bagi ibu hamil yang memiliki faktor risiko.

Cara Menjaga Kesehatan Ibu dan Anak

Kesehatan yang baik amat diperlukan anak didalam melakukan beragam aktivitasnya di sekolah, juga oleh para ibu yang repot bekerja dan mengurus tempat tinggal tangga. Tanpa tubuh yang sehat, aktivitas sehari-hari dapat terbengkalai. Oleh gara-gara itu, pelajari cara menjaga kebugaran ibu dan anak berikut ini.

Menjaga kebugaran ibu dan anak bukanlah hal yang sulit untuk dilakukan. Hanya saja, Bunda mesti terus menerus menerapkan pola hidup sehat setiap hari. Mulailah berasal dari hal-hal kecil, seperti menjaga kebersihan diri sendiri dan kebersihan rumah.

Kesehatan Ibu dan Anak

1. Pola makan yang sehat

Pola makan yang sehat mempengaruhi kebugaran ibu dan anak. Jika kebugaran ibu terjaga maka dapat mengurus si anak bersama baik. Sebaliknya, jika ibu sakit, kebugaran si anak dapat terganggu. Makanan yang dikonsumsi sebaiknya memiliki kandungan gizi yang lengkap dan sepadan yang memiliki kandungan karbohidrat, protein, lemak, vitamin, mineral dan serat, sesuai keperluan tubuh.

2. Memenuhi kala tidur yang ideal

Manusia memiliki kebutuhan kala tidur yang berbeda-beda. Bayi yang baru lahir butuh 14-17 jam untuk tidur, balita butuh kala tidur selama 10-13 jam, dan keperluan kala tidur orang dewasa adalah selama 7-9 jam. Sayangnya, tetap banyak orang melupakan pentingnya tidur yang cukup setiap hari. Padahal, durasi dan kualitas tidur amat mempengaruhi keadaan kesehatan.

3. Menghindari paparan asap rokok

Usahakan untuk tetap jauhi paparan asap rokok dan polusi udara. Asap rokok dapat membuat infeksi saluran pernapasan, gangguan paru-paru, apalagi keluaran sgp hari ini dapat berakibat fatal bagi anak-anak. Oleh gara-gara itu, dusahakan untuk selalu menjaga kebersihan udara di lingkungan daerah tinggal

4. Menjaga Kebersihan Diri dan Lingkungan

usahakan untuk menjaga kebersihan diri dan lingkungan gara-gara amat mendukung didalam usaha meningkatkan kebugaran ibu dan anak. Pastikan menjaga kebersihan diri anak, bersama memandikan atau membersihkan tubuhnya secara rutin, mengganti pakaiannya setiap hari, serta meyakinkan ruang tidur dan daerah bermainnya didalam keadaan yang bersih. Selain itu si ibu juga mesti menjaga kebersihan diri sendiri supaya tidak menularkan kuman penyakit pada si anak. Salah satunya adalah bersama rajin membersihkan tangan sesudah beraktivitas dan sebelum berinteraksi bersama si anak.

5 Tips Menjaga Kesehatan Mental Ibu Menyusui

5 Tips Menjaga Kesehatan Mental Ibu Menyusui – Seorang perempuan yang baru saja melahirkan dan menjadi ibu, sangat wajar jika mengalami perasaan yang naik turun.Dilansir dari Verywell Family, ibu baru itu perasaannya mudah berubah, dari bahagia menjadi sedih dan kembali bahagia lagi dalam hitungan menit.

Kondisi tersebut terjadi akibat perubahan hormon sehingga emosi pun jadi tak terduga. Kondisi tersebut normal dialami oleh ibu menyusui. Tenang https://www.stmik.co/ saja, bertepatan dengan Pekan ASI Sedunia, berikut ini tips menjaga kesehatan mental dan emosional bagi ibu menyusui:

Beristirahatlah

Ada begitu banyak hal yang harus dilakukan ketika menjadi seorang ibu.Di mana pekerjaan harian pun bisa terasa sangat berat dan melelahkan. Jika situasi tersebut Kawan Puan hadapi, sebaiknya istirahat yang cukup, agar tubuh pun merasa lebih baik.

Minta Bantuan

Ibu dan bayi sama-sama membutuhkan bantuan untuk memberi dan menerima ASI.Kadang jika ibu kesulitan membuat bayi menyusu pun mungkin jadi membuat frustasi atau bahkan timbul perasaan bersalah karena tak mampu memberi makan buah hati. Mengetahui kondisi tersebut, sebaiknya kamu meminta bantuan agar menyusui bisa berhasil.

Luangkan Waktu untuk Diri Sendiri

Kawan Puan tak perlu melakukan semua urusan bayi sendiri selama 24 jam penuh, kamu sebaiknya istirahat. Meluangkan waktu untuk diri sendiri itu sangat baik untuk dilakukan agar perasaanmu jadi lebih baik. Di saat me time, sebaiknya minta pasangan, anggota keluarga atau teman bersama bayimu sebentar agar kamu bisa lebih leluasa menikmati waktu sendiri. Contoh me time untuk ibu menyusui yakni jalan-jalan, perawatan di salon, manikur, makan siang dengan teman, atau hanya tidur siang.

Bangun Support System

Menyusui bisa sangat bermanfaat, tetapi juga bisa penuh dengan tantangan dan kekhawatiran bagi sang ibu. Oleh sebab itu, penting bagi perempuan untuk punya support system yang bisa membantumu melalui hal menantang di hidup. Support system bisa dari pasangan, ibu, saudara perempuan, teman baik, maupun terapis. Jika tidak memiliki support system yang kuat, pertimbangkan untuk bergabung dengan kelompok menyusui lokal atau daring agar kamu tak merasa sendiri.

Bicarakan Perasaanmu

Kawan Puan, kamu tak harus menyimpan semua hal sendiri.Maksudnya, tak masalah jika kamu membicarakan apa yang dirasakan agar merasa lebih baik. Apabila kamu tidak dapat berbicara dengan pasangan, keluarga, atau teman, maka komunikasikanlah dengan seorang profesional kesehatan mental.