11 Finger Food untuk Mengenalkan Tekstur Mpasi 9 Bulan

Bagaimana kabar perkembangan buah hati? Apakah sudah mulai mengenal tekstur MPASI 9 bulan atau belum? Ada beberapa rekomendasi finger food atau camilan yang mudah digenggam oleh bayi untuk dijadikan stimulan si Kecil dalam mengenal tekstur MPASI 9 bulan.

Primagro tebus murah
Menginjak usia 9 bulan, biasanya si Kecil sudah mulai tertarik untuk makan dengan menggunakan tangan. Hal itu dapat menjadi pertanda bahwa si Kecil siap mengonsumsi beragam jenis makanan.

Demi membantu tumbuh kembangnya, Ibu perlu tahu apa saja finger food yang cocok untuk mengenalkan tekstur MPASI 9 bulan dalam informasi di bawah ini.

Kapan Bayi Mulai Dikenalkan Tekstur MPASI 9 Bulan

Sekitar usia 8 bulan ke atas, biasanya si Kecil sudah bisa diajarkan untuk makan dengan tangannya sendiri meskipun belum sempurna. Hal ini dapat Ibu lihat dari beberapa ciri, yakni bayi yang tidak lagi berusaha mengeluarkan makanannya dan jemarinya yang mampu menggenggam makanan.

Memberikan finger food untuk bayi dapat menunjang tumbuh kembangnya dalam hal keterampilan motorik halus, menggigit, serta mengunyah makanan sejak dini. Selain itu, hal tersebut juga berguna untuk mengenalkan tekstur MPASI 9 bulan.

Tekstur MPASI 9 bulan

Finger food yang ideal memiliki beberapa karakteristik. Menurut American Academy of Pediatrics (AAP), finger food harus berukuran kecil dan mudah lumer ketika ditekan agar si Kecil mudah menelannya. Ketentuan itu harus Ibu penuhi agar ketika anak mengonsumsi finger food terhindar dari tersedak.
Semakin mudah si Kecil menggigit dan mengunyah dengan baik, maka semakin mudah dicerna juga finger food yang masuk ke perut bayi. Berikut rekomendasi finger food yang mudah Ibu sajikan sebagai makanan yang bisa membantu mengenalkan tekstur MPASI 9 bulan.

Wortel
Wortel adalah sayuran pertama yang cocok dikonsumsi bayi, baik untuk mengenalkan tekstur MPASI 9 bulan maupun finger food. Rasanya yang enak, baik itu dimasak sendiri ataupun diolah dengan makanan lain, tentu akan disukai bayi.

Selain itu, wortel juga mudah dicerna sekaligus dapat melancarkan buang air besar berkat kandungan serat yang dimilikinya. Sebelum diolah, kupas wortel lalu cuci di bawah air mengalir hingga bersih. Kemudian, potong wortel memanjang seperti bentuk stik.

Cara memasak wortel sebagai makanan untuk mengenalkan tekstur MPASI 9 bulan dapat dikukus atau dipanggang. Kukus wortel selama 10 hingga 15 menit sampai Ibu mendapat tekstur yang cukup empuk tanpa menghilangkan kandungan nutrisinya.

Jika ingin sedikit berbeda, wortel panggang juga tidak kalah lezat sebagai panganan bayi. Caranya, olesi wortel yang sudah dibersihkan dan dipotong tadi dengan minyak sayur. Lalu, taburi dengan sedikit merica atau bubuk kayu manis untuk menambah rasa. Panggang wortel selama 20 menit dan finger food wortel siap disajikan.

Buah Bit
Buah berwarna merah keunguan ini biasa diolah menjadi makanan campuran bubur agar si Kecil lebih mengenal tekstur MPASI 9 bulan. Selain rasa manisnya yang pas untuk lidah bayi, buah bit juga terkenal kaya nutrisi.

Beberapa kandungan nutrisinya yaitu serat dan vitamin C yang membantu melancarkan pencernaan bayi. Namun, Ibu juga dapat menyulap buah bit menjadi finger food yang lezat untuk bayi, lho. Cara mengolah bit sama seperti wortel, ibu dapat mengukus atau memanggangnya.

Kentang
Jika si Kecil baru mencoba dikenalkan kepada tekstur MPASI 9 bulan, kentang yang dihaluskan merupakan salah satu makanan yang tepat. Kandungan karbohidratnya membuat kentang menjadi sumber energi yang baik untuk si Kecil.

Agar gizi kentang tidak rusak, Ibu bisa merebus kentang dengan utuh tanpa memotongnya. Sebab, merebus kentang yang sudah dipotong-potong akan mengurangi kandungan potasium di dalamnya.

Potasium merupakan salah satu kandungan yang baik untuk perkembangan fungsi saraf dan otot bayi. Selain direbus, kentang goreng dapat menjadi finger food yang lezat untuk si Kecil. Sebaiknya, Ibu menggunakan minyak zaitun sebagai pengganti minyak goreng yang tinggi kandungan lemak jenuh.

Brokoli
Sayuran kaya manfaat ini mengandung banyak nutrisi yang berguna bagi tumbuh kembang bayi. Kalsium yang terdapat di brokoli membantu pertumbuhan tulang dan gigi yang kuat. Selain kandungan vitamin dan kalsium, brokoli memiliki tekstur yang lembut dan mudah dipegang.

Cara terbaik memasak brokoli untuk mengenalkan tekstur MPASI 9 bulan adalah dengan dikukus atau direbus. Untuk menambah cita rasa, Ibu dapat menambahkan parutan keju cheddar yang juga tinggi kalsium.

Pir
Buah pir memiliki kandungan yang baik untuk bayi, diantaranya adalah vitamin C, kalsium, kalium, dan fosfor. Rasanya yang manis dan segar, sangat pas dinikmati sebagai camilan sehat agar si Kecil lebih mengenal tekstur MPASI 9 bulan.

Untuk penyajiannya sangat mudah untuk Ibu ikuti. Kupas, lalu potong-potong buah pir secara memanjang. Teksturnya yang empuk akan sangat mudah dikonsumsi oleh si Kecil.

Apel
Hampir sama dengan pir, apel juga memiliki tekstur yang empuk, renyah, dan rasanya manis. Apalagi nutrisi yang dikandungnya, seperti vitamin A, vitamin C, vitamin E, magnesium, fosfor, dan potasium, membuatnya sangat baik untuk jadi pilihan finger food bayi. Apel juga direkomendasikan untuk mengatasi sembelit pada bayi lho, Bu. Untuk penyajiannya sama dengan pir, kupas kulitnya lalu potong memanjang.

Mangga
Pilihan buah lainnya untuk digenggam oleh si Kecil adalah buah mangga. Buah berkulit hijau dengan warna daging kuning ini memiliki tekstur yang empuk dan mengandung vitamin C, beta karoten, dan kalium.

Beta karoten dipakai oleh tubuh untuk memproduksi vitamin A dalam menjaga kesehatan mata, kulit, dan tulang bayi. Sementara kalium berfungsi untuk membantu jantung, otot, dan saraf dalam tubuh agar dapat bekerja dengan baik. Kalium juga bermanfaat dalam mengatur tekanan darah dan menyeimbangkan cairan dalam tubuh.

Pisang
Terakhir, ada buah pisang yang kaya potasium, magnesium, zat besi, dan kalsium. Dikarenakan kaya nutrisi tersebut pisang banyak dianjurkan untuk dikonsumsi oleh si Kecil agar lebih mengenal tekstur MPASI 9 bulan.

Buah pisang dapat membantu perkembangan fungsi otot dan mengoptimalkan detak jantungnya. Pisang juga kaya karbohidrat, Bu, sehingga dapat dijadikan alternatif makanan saat ia sedang susah makan.

Selain dapat memasok energi, pisang juga dapat meningkatkan daya tahan tubuh bayi. Ibu dapat menyajikannya dalam bentuk mangga utuh yang dipotong kecil-kecil atau dikreasikan menjadi bubur mangga oatmeal.

Caranya, campurkan oatmeal instan dengan air mendidih. Kemudian diamkan selama lima menit hingga teksturnya mengental. Blender buah mangga dan oatmeal sampai setengah halus. Terakhir, masukkan ASI atau susu pengganti ASI dan blender lagi sampai benar-benar halus.

Alpukat
Alpukat memiliki kandungan asam lemak omega 3 yang tinggi, protein, kolin, dan antioksidan. Berbagai nutrisi tersebut berperan penting dalam mendukung perkembangan otak bayi.

Tekstur alpukat yang lembut dan creamy menjadikannya cocok dijadikan finger food yang ideal untuk si Kecil lebih kenal dengan tekstur MPASI 9 bulan. Ibu cukup potong-potong alpukat menjadi bentuk dadu berukuran kecil dan sajikan.

Ikan rebus tanpa tulang
Ikan rebus menjadi salah satu makanan yang cocok untuk finger food. Tahukah Ibu bahwa kandungan Omega 3 yang terkandung pada ikan sangat bermanfaat bagi perkembangan otak, sistem saraf, dan penglihatan si Kecil.

Selain mencampurkannya ke dalam bubur, Ibu juga bisa menyajikan kepada si Kecil berupa potongan ikan rebus yang telah dihilangkan durinya. Hal ini bertujuan agar si Kecil bisa cepat mengenal tekstur MPASI 9 bulan.

Ayam dan daging rebus
Ayam dan daging adalah sumber protein yang baik. Selain mencampurkan ke dalam bubur, Ibu juga dapat memberikan ayam dalam bentuk finger food.

Sajikan dengan cara direbus terlebih dahulu kemudian di potong-potong atau campurkan dengan tepung lalu direbus. Pilih cara penyajian yang sesuai dengan kemampuan menggenggam dan mencerna si Kecil ya, Bu.

Mudah bukan mengolah berbagai finger food sebagai cara memperkenalkan tekstur MPASI 9 bulan di atas? Pada 12 bulan pertama bayi, sebaiknya hindari juga makanan dengan potongan yang besar, kecil, keras, dan terlalu lengket.

Tak berhenti dengan pemberian makanan bergizi saja, Ibu juga perlu menunjang nutrisi si Kecil dengan tetap memberikannya ASI. Jika perlu, Ibu bisa mengonsumsi asupan nutrisi pendukung untuk memastikan kualitas dan kuantitas ASI.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *