pengertian steril


Pengertian Potensi Sosial Emosional

Pengertian Potensi Sosial Emosional

IBUDANBALITA.NET – Potensi sosial emosional merupakan salah satu bagian dari potensi diri. Potensi diri manusia terbagi atas beberapa macam, seperti potensi fisik, potensi mental intelektual, potensi mental spiritual dan lain sebagainya. Potensi diri adalah kemampuan, kekuatan, baik yang belum terwujud maupun yang telah terwujud, yang dimiliki seseorang, tetapi belum sepenuhnya terlihat atau dipergunakan secara maksimal dalam kehidupannya sehari-hari. Potensi sosial emosional adalah potensi kecerdasan yang terdapat di otak manusia (terutama […]

Pengertian Rawat Gabung Bagi Ibu Bersalin

Pengertian Rawat Gabung Bagi Ibu Bersalin

Rawat Gabung Banyak fasilitas kesehatan yang merawat ibu bersalin sebelum melaksanakan program rawat gabung. Berbagai alasan diajukan antara lain: a. Rasa kasihan karena ibu masih lelah habis melahirkan sehingga perlu istirahat b. Ibu belum dapat merawat bayinya sendiri c. Kekhawatiran bahwa pada jam kunjungan bayi tertular penyakit yang dibawa oleh pengunjung d. Fasilitas kesehatan ingin memberikan pelayanan sebaik-baiknya sehingga ibu bisa beristirahat Hal ini tidak perlu terjadi apabila ibu dan […]

Pengertian Dan Faktor Bayi Lahir Mati

Pengertian Dan Faktor Bayi Lahir Mati

Kelahiran mati adalah lahirnya bayi yang lahir tanpa tanda-tanda kehidupan pada kehamilan lebih dari 24 minggu. Bayi yang meninggal dalam kandungan (disebut intrauterine death) atau meninggal di jalan lahir. Masa bayi adalah masa yang sangat bergantung pada orang dewasa. Banyak kegiatan psikologis yang terjadi hanya sebagai permulaan seperti bahasa, pemikiran simbolis, koordinasi sensorimotor, dan belajar sosial. Pada masa ini manusia sangat lucu dan menggemaskan tetapi juga rentan terhadap kematian. Kematian […]

Metode Kontrasepsi

Metode Kontrasepsi

Sebelum membicarakan pengertian dari metode kontrasepsi perlu diketahui terlebih dahulu pengertian tentang kontrasepsi. Kontrasepsi berasal dari kata kontra yang berarti mencegah atau melawan, sedangkan konsepsi adalah pertemuan antara sel telur dan sel sperma yang mengakibatkan kehamilan. Dalam upaya untuk menurunkan atau mencegah tingkat kehamilan ada berbagai macam. Ada dua jenis kontrasepsi yakni: 1.   Kontrasepsi non-hormonal. 2.   Kontrasepsi hormonal. Kontrasepsi non-hormonal ada tiga macam : Kontrasepsi teknik. Misalnya dengan menyusui. “Menyusui […]

Tindakan Pencegahan Infeksi dan Antiseptik yang Sering Digunakan

Tindakan Pencegahan Infeksi dan Antiseptik yang Sering Digunakan

Antiseptic Mengacu pada pencegahan infeksi dengan cara membunuh atau menghambat pertumbuhan mikroorganisme pada kulit atau jaringan tubuh lainnya. Larutan yang sering digunakan: 1. Alcohol (60-90%) 2. Setrimid berbagai konsentrasi: savlon 3. Klorheksidin glukonat (4%): Hibiscrub, Hibitane, Hibiclens 4. Heksaklorofen (3%): Phisohex 5. Paraklorometaksilenol: Dettol 6. Iodine 7. Iodofor, berbagai konsentrasi: Betadine. Mencuci dan membilas Tindakan-tindakan yang dilakukan untuk menghilangkan semua darah, cairan tubuh, atau benda asing dari kulit atau instrument. […]

Cara Mencuci Tangan dan Kateterisasi Perawatan Intraoperatif

Cara Mencuci Tangan dan Kateterisasi Perawatan Intraoperatif

Cuci Tangan a. Lepaskan semua perhiasan b. Angkat tangan lebih tinggi dari siku, basahi tangan dengan merata dan pakai klorheksidin, hibiskum, atau sabun. c. Mulai dari ujung jari dengan gerakan sirkular kenakan seluruh busanya dan cuci: d. Antara semua jari, sela-sela jari, dan telapak tangan, e. Dari ujung jari yang satu selesaikan sampai siku, baru pindah ke tangan yang lain. f. Basuh tangan satu per satu secara terpisah, mulai ujung […]

Merencanakan Pembedahan dan Menyiapkan Tempat Insisi

Merencanakan Pembedahan dan Menyiapkan Tempat Insisi

Rencana pembedahan a. Insisi abdomen harus direncanakan. Insisi pfanenstiel atau insisi mediana dipertimbangkan untung dan ruginya menurut keadaan pasien saat itu. Insisi uterus ialah transperitonealis profund kecuali pada keadaan pretern < 3 minggu, janin lintang, hidrosefalus, dan plasenta previa yang berimplantasi di depan dapat dipertimbangkan insisi vertikal rendah. b. Pembedah harus merencanakan teknik melahirkan bayi. c. Persiapan resusitasi bayi terutama bila ada gawat janin dan mekonium dalam cairan ketuban. Menyiapkan […]

Pembalutan dan Perawatan Luka Pasca Operasi

Pembalutan dan Perawatan Luka Pasca Operasi

Penutup/pembalut luka berfungsi sebagai penghalang dan pelindung terhadap infeksi selama proses penyembuhan yang dikenal dengan reepitelisasi. Pertahankan penutup luka ini selama hari pertama setelah pembedahan untuk mencegah infeksi selama proses reepitelisasi berlangsung. 1. Jika pembalut luka terdapat perdarahan sedikit atau keluar cairan tidak terlalu banyak, jangan mengganti pembalut: a. Perkuat pembalutnya; b. Pantau keluarnya cairan dan darah; Jika perdarahan tetap bertambah atau sudah membasahi setengah atau lebih dari pembalutnya, buka […]

Kelebihan Dan Kekurangan Metode Kontrasepsi

Kelebihan Dan Kekurangan Metode Kontrasepsi

Kontrasepsi berasal dari kata Kontra berarti mencegah atau melawan, sedangkan konsepsi adalah pertemuan antara sel telur (sel wanita) yang matang dan sel sperma (sel pria) yang mengakibatkan kehamilan. Maksud dari kontrasepsi adalah menghindari/mencegah terjadinya kehamilan sebagai akibat pertemuan antara sel telur yang matang dengan sel sperma tersebut. Kontrasepsi hadir dalam berbagai metode dan efektivitas. Meskipun berbeda, tujuan mereka satu yaitu mencegah kehamilan yang tidak diinginkan. Beberapa jenis kontrasepsi juga melindungi […]

Cara Membalut dan Perawatan Luka Pasca Operasi Persalinan

Cara Membalut dan Perawatan Luka Pasca Operasi Persalinan

Pembalutan dan Perawatan Luka Penutup/pembalut luka berfungsi sebagai penghalang dan pelindung terhadap infeksi selama proses penyembuhan yang dikenal dengan reepitelisasi. Pertahankan penutup luka ini selama hari pertama setelah pembedahan untuk mencegah infeksi selama proses reepitelisasi berlangsung. 1. Jika pembalut luka terdapat perdarahan sedikit atau keluar cairan tidak terlalu banyak, jangan mengganti pembalut: a. Perkuat pembalutnya; b. Pantau keluarnya cairan dan darah; c. Jika perdarahan tetap bertambah atau sudah membasahi setengah […]

Melihat Tanda dan Menyiapkan Pertolongan Kelahiran Bayi

Melihat Tanda dan Menyiapkan Pertolongan Kelahiran Bayi

Melihat Tanda dan Gejala Kala Dua Mengamati tanda dan gejala persalinan kala dua a. Ibu mempunyai keinginan untuk meneran. b. Ibu merasa  tekanan yang semakin meningkat pada rektrum dan/untuk vaginanya. c. Perineum menonjol. d. Vulva-vagina dan sfingter anal membuka. Menyiapkan Pertolongan Persalinan 1. Memastikan perlengkapan, bahan, dan obat-obatan  esensial siap digunakan. Mematahkan ampul oksitosin 10 unit dan menempatkan tabung suntik steril sekali pakai didalam partus set. 2.  Mengenakan baju penutup […]

Jenis-Jenis Alat Kontrasepsi Yang Biasa Digunakan Para Wanita

Jenis-Jenis Alat Kontrasepsi Yang Biasa Digunakan Para Wanita

Kontrasepsi merupakan suatu cara atau metode yang bertujuan untuk mencegah pembuahan sehingga tidak terjadi kehamilan. Negara berkembang seperti Indonesia yang memiliki jumlah penduduk besar mendukung program kontraspesi untuk mengendalikan pertumbuhan jumlah penduduk dan untuk meningkatkan kesejahteraaan keluarga. Dalam hal ini pemerintah Indonesia menyelenggarakan program Keluarga Berencana atau KB melalui pengaturan kelahiran. Bagi mereka yang sudah menikah atau telah lama menikah dan ingin menunda atau belum mau memiliki anak atau mencegah […]

Prinsip Perawatan Praoperatif dan Intraoperatif

Prinsip Perawatan Praoperatif dan Intraoperatif

Prinsip Perawatan Praoperatif Rumah sakit harus memenuhi persyaratan fasilitas dan sumber daya manusia yang mampu melayani tindakan seksio sesarea “darurat” dalam waktu kurang dari 30 menit sejak diagnosis dibuat. Hal ini diperlukan dalam keadaan gawat janin dan gawat ibu pada saat tertentu. Persiapan Kamar Bedah Pastikan bahwa: 1. Kamar bedah bersih (harus diberikan setiap selesai suatu tindakan). 2. Kebutuhan bedah dan peralatan tersedia, termasuk oksigen dan obat-obatan. 3. Perawatan gawat […]

Penyakit Arteri Koroner dan Persalinan Dengan Seksio Sesarea

Penyakit Arteri Koroner dan Persalinan Dengan Seksio Sesarea

Penyakit Arteri Koroner Penyakit Arteri Koroner jarang pada reproduksi, tetapi infark miokard dapat terjadi karena stress hemodinamik yang berlebihan. Penanganan penyakit koroner pada kehamilan sama dengan pada yang bukan hamil. Diseksi arteri koroner spontan jarang terjadi, menyebabkan iskemia miokard dan mati tiba-tiba pada grup yang lebih muda dan terutama pada pascapersalinan. Gejala klinik termasuk angina, infark miokard, syok kardiogenik, dan kematian. Tidak ada factor spesifik dari kejadian penyakit ini. Pada […]

Hemostasis dan Penutupan Luka Pada Perawatan Intraoperatif

Hemostasis dan Penutupan Luka Pada Perawatan Intraoperatif

Hemostasis 1. Lakukan hemostasis selama tindakan. 2. Karena komplikasi persalinan menimbulkan anemia, upayakan sedikit mungkin kehilangan darah. Peralatan dan Instrumen Tajam 1. Mulai dan akhiri tindakan dengan menghitung instrument, alat-alat tajam, dan kasa: 2. Lakukan perhitungan setiap akan menutup suatu ruang tubuh, 3. Catat pada rekam medic dan cocokkan sampai sesuai. 4. Memakai alat-alat tajam harus memperhatikan “zona aman” juga pada waktu saling memindahkan/memberikan: 5. Pergunakan bengkok untuk memberikan dan […]

Persiapan Pertolongan Pada Persalinan

Persiapan Pertolongan Pada Persalinan

Pada kesempatan ini saya akan mencoba membahas mengenai tindakan apa saja yang harus di persiapkan untuk pertolongan pada persalinan karena pada artikel yang lalu kita telah membahas mengenai trauma pada bayi yang baru lahir yang biasanya terjadi akibat dari kesalahan penanganan semasa dan sesudah proses persalinan. Oleh karena itu artikel kali ini akan membahas mengenai persiapan pertolongan persalinan standar yang wajib diketahui oleh para praktisi bidan agar tidak terjadi hal-hal […]

Cara Mengeluarkan Plasenta

Cara Mengeluarkan Plasenta

1. Setelah plasenta terlepas, meminta ibu untuk meneran sambil menarik tali pusat ke arah bawah dan kemudian ke arah atas, mengikuti kurva jalan lahir sambil meneruskan tekanan berlawanan arah pada uterus. a. Jika tali pusat bertambah panjang, pindahkan klem hingga berjarak sekitar 5 -10 cm dari vulva. b. Jika plasenta tidak lepas setelah melakukan penegangan tali pusat selam 15 menit : Mengurangi pemberian oksitosin 10 unit I.M. Menilai kandung kemih […]

Upaya Menurunkan Resiko Infeksi Persalinan

Upaya Menurunkan Resiko Infeksi Persalinan

Jika ketuban pecah lama atau terdapat sindroma intraamniotik: a. Hindarkan masuknya cairan amnion ke dalam rongga abdomen. b. Tempatkan handuk steril yang terlipat dan basah di setiap sisi uterus untuk menyerap sebanyak mungkin cairan amnion yang terkontaminasi. c. Kalau cairan amnion atau mekonium yang masuk ke rongga abdomen banyak, handuk dikeluarkan dan rongga abdomen dibersihkan dengan larutan garam isotonic. d. Jalan melakukan eksplorasi rongga peritoneum, kecuali kalau mutlak diperlukan. Jika […]

Penyelamatan Darah dan Hemodilusi Normovolemik

Penyelamatan Darah dan Hemodilusi Normovolemik

Penyelamatan Darah pada Saat Pembedahan Berlangsung Penyelamatan darah pada saat pembedahan berlangsung adalah pengumpulan dan penuangan kembali secara steril darah yang keluar akibat pembedahan. Kontraindikasi termasuk infeksi dan kontaminasi dengan sel ganas. Apakah prosedur ini aman untuk penyelamatan pada saat pembedahan seperti pada perdarahan kehamilan ektopik terganggu dan bedah bedah sesar, belum ada jawaban yang pasti. Hemodilusi Normovolemik Akut Hemodilusi normovolemik akut adalah mengambil darah dengan segera sebelum atau setelah […]

Peningkatan dan Pemotongan Tali Pusat

Peningkatan dan Pemotongan Tali Pusat

Peningkatan dan pemotongan tali pusat segera setelah persalinan banyak dilakukan secara luas di seluruh dunia, tetapi penelitian menunjukkan hal ini tidak bermanfaat bagi ibu ataupun bayi, bahkan dapat berbahaya bagi bayi. Penundaan peningkatan tali pusat memberikan kesempatan bagi terjadinya transfusi fetomaternal sebanyak 20 – 50 % (rata-rata 21 %) volume darah bayi. Variasi jumlah darah transfusi fetomaternal ini tergantung dari lamanya penundaan peningkatan tali pusat dan posisi bayi dari ibunya […]