indikasi dan kontraindikasi perawatan kuku


Indikasi dan Kontraindikasi Analgesia Epidural

Indikasi dan Kontraindikasi Analgesia Epidural

Indikasi utama analgesia epidural adalah keinginan ibu untuk dihilangkan nyerinya. Indikasi medic analgesia epidural selama proses persalinan adalah antisipasi intubasi sulit, riwayat hipertermi maligna, penyakit-penyakit kardiovaskular dan pernapasan, pencegahan atau pengobatan hiperreflkesia otonom dalam persalinan karena lesi medulla spinalis tinggi. Indikasi obstetric lebih bersifat kontroversi antara lain letak sungsang, kehamilan multiple, atau naiknya risiko kelahiran bedah sesar darurat. Analgesia spinal atau epidural atau kombinasi spinal-epidural adalah teknik analgesia/anesthesia yang lebih […]

Syarat dan Kontra Indikasi Rawat Gabung

Syarat dan Kontra Indikasi Rawat Gabung

Syarat Rawat Gabung Tidak semua bayi atau ibu dapat dirawat gabung. Syaratnya adalah: a. Usia kehamilan > 34 minggu dan berat lahir > 1800 gram, berarti refleks menelan dan menghisapnya sudah baik b. Nilai agar pada lima menit ≥ 7 c. Tidak ada kelainan kongenital yang memerlukan perawatan  khusus d. Tidak ada trauma lahir atau morbiditas lain yang berat e. Bayi yang lahir dengan seksio sesarea yang menggunakan pembiusan umum, […]

Analgesia dan Perawatan Lanjutan Pasca Bedah Persalinan

Analgesia dan Perawatan Lanjutan Pasca Bedah Persalinan

Analgesia a. Pemberian analgesia sesudah bedah sangat penting. b. Pemberian sedasi yang berlebihan akan menghambat mobilitas yang diperlukan pascabedah. Analgesia yang diberikan: supositoria ketoprofen  2 kali/12 jam atau tramadol; oral; tramadol tiap 6 jam atau parasetamol; injeksi: petidin 50 – 75 mg diberikan tiap 6 jam bila perlu. c. Bila pasien sudah sadar, perdarahan minimal, tekanan darah baik stabil, urin > 30 cc/jam, pasien bisa kembali ke ruangan. Perawatan Lanjutan […]

Pembalutan dan Perawatan Luka Pasca Operasi

Pembalutan dan Perawatan Luka Pasca Operasi

Penutup/pembalut luka berfungsi sebagai penghalang dan pelindung terhadap infeksi selama proses penyembuhan yang dikenal dengan reepitelisasi. Pertahankan penutup luka ini selama hari pertama setelah pembedahan untuk mencegah infeksi selama proses reepitelisasi berlangsung. 1. Jika pembalut luka terdapat perdarahan sedikit atau keluar cairan tidak terlalu banyak, jangan mengganti pembalut: a. Perkuat pembalutnya; b. Pantau keluarnya cairan dan darah; Jika perdarahan tetap bertambah atau sudah membasahi setengah atau lebih dari pembalutnya, buka […]

Prinsip Perawatan Praoperatif dan Intraoperatif

Prinsip Perawatan Praoperatif dan Intraoperatif

Prinsip Perawatan Praoperatif Rumah sakit harus memenuhi persyaratan fasilitas dan sumber daya manusia yang mampu melayani tindakan seksio sesarea “darurat” dalam waktu kurang dari 30 menit sejak diagnosis dibuat. Hal ini diperlukan dalam keadaan gawat janin dan gawat ibu pada saat tertentu. Persiapan Kamar Bedah Pastikan bahwa: 1. Kamar bedah bersih (harus diberikan setiap selesai suatu tindakan). 2. Kebutuhan bedah dan peralatan tersedia, termasuk oksigen dan obat-obatan. 3. Perawatan gawat […]

Kontra Indikasi Pemberian ASI dan Obat Bagi Ibu Yang Menyusui

Kontra Indikasi Pemberian ASI dan Obat Bagi Ibu Yang Menyusui

Kontraindikasi Pemberian ASI Ada beberapa kontraindikasi pemberian ASI yaitu: a. Bayi yang menderita galaktosemia. Dalam hal ini bayi tidak mempunyai enzim galaktase sehingga galaktosa tidak dapat dipecah. Bayi demikian juga tidak boleh minum susu formula. b. Ibu dengn HIV/AIDS yang dapat memberikan PASI yang memenuhi syarat AFASS. c. Ibu dengan penyakit jantung yang apabila menyusui dapat terjadi gagal jantung. d. Ibu yang memerlukan terapi dengan obat-obat tertentu (antikanker). e. Ibu […]

Perawatan dan Penanganan Pasien Pasca Operasi Persalinan

Perawatan dan Penanganan Pasien Pasca Operasi Persalinan

Melepas Jahitan 1. Jahitan fasia merupakan hal utama pada bedah abdomen. 2. Melepas jahitan kulit 5 hari setelah hari bedah pada penjahitan dengan sutera. Demam 1. Suhu yang melebihi 38o C pasca pembedahan hari ke-2 harus dicari penyebabnya. 2. Yakinkan pasien tidak panas minimum 24 jam sebelum ke luar dari rumah sakit. Ambulasi/mobilisasi 1. Ambulansi menyebabkan perbaikan sirkulasi, membuat napas dalam, dan menstimulasi kembali fungsi gastrointestinal normal. 2. Dorong untuk […]

Hemostasis dan Penutupan Luka Pada Perawatan Intraoperatif

Hemostasis dan Penutupan Luka Pada Perawatan Intraoperatif

Hemostasis 1. Lakukan hemostasis selama tindakan. 2. Karena komplikasi persalinan menimbulkan anemia, upayakan sedikit mungkin kehilangan darah. Peralatan dan Instrumen Tajam 1. Mulai dan akhiri tindakan dengan menghitung instrument, alat-alat tajam, dan kasa: 2. Lakukan perhitungan setiap akan menutup suatu ruang tubuh, 3. Catat pada rekam medic dan cocokkan sampai sesuai. 4. Memakai alat-alat tajam harus memperhatikan “zona aman” juga pada waktu saling memindahkan/memberikan: 5. Pergunakan bengkok untuk memberikan dan […]

Pemberian Antibiotika dan Perawatan Kandung Kemih Pasca Operasi Persalinan

Pemberian Antibiotika dan Perawatan Kandung Kemih Pasca Operasi Persalinan

Perawatan Fungsi Kandang Kemih Pemakaian dibutuhkan pada prosedur bedah. Semakin cepat melepas kateter akan lebih baik mencegah kemungkinan infeksi dan membuat perempuan lebih cepat mobilisasi. 1. Jika urin jernih, kateter dilepas 8 jam setelah bedah atau sesudah semalam. 2. Jika urin tidak jernih, biarkan kateter dipasang sampai urin jernih. 3. Kateter dipasang 48 jam pada kasus: a. Bedah karena rupture uteri; b. Partus lama atau partus macet; c. Edema perineum […]

20 Indikasi Pemeriksaan USG Pada Kehamilan Trimester I

20 Indikasi Pemeriksaan USG Pada Kehamilan Trimester I

Pemeriksaan USG Transvaginal Berbeda dengan USG-TA, pemeriksaan USG-TV harus dilakukan dalam keadaan kandung kemih yang kosong agar organ pelvik berada dekat dengan permukaan transduser dan berada di dalam area penetrasi transduser. Jika dibandingkan Pemeriksaan USG-TA (yang harus dikerjakan dalam keadaan kandung kemih terisi penuh), pemeriksaan USG-TV pada kehamilan trimester I lebih dapat diterima oleh pasien. Pemeriksaan USG-TV dapat dilakukan setiap saat, dan organ pelvik berada dalam posisi yang sebenarnya. Dalam […]

Cara Mencuci Tangan dan Kateterisasi Perawatan Intraoperatif

Cara Mencuci Tangan dan Kateterisasi Perawatan Intraoperatif

Cuci Tangan a. Lepaskan semua perhiasan b. Angkat tangan lebih tinggi dari siku, basahi tangan dengan merata dan pakai klorheksidin, hibiskum, atau sabun. c. Mulai dari ujung jari dengan gerakan sirkular kenakan seluruh busanya dan cuci: d. Antara semua jari, sela-sela jari, dan telapak tangan, e. Dari ujung jari yang satu selesaikan sampai siku, baru pindah ke tangan yang lain. f. Basuh tangan satu per satu secara terpisah, mulai ujung […]

Cara Membalut dan Perawatan Luka Pasca Operasi Persalinan

Cara Membalut dan Perawatan Luka Pasca Operasi Persalinan

Pembalutan dan Perawatan Luka Penutup/pembalut luka berfungsi sebagai penghalang dan pelindung terhadap infeksi selama proses penyembuhan yang dikenal dengan reepitelisasi. Pertahankan penutup luka ini selama hari pertama setelah pembedahan untuk mencegah infeksi selama proses reepitelisasi berlangsung. 1. Jika pembalut luka terdapat perdarahan sedikit atau keluar cairan tidak terlalu banyak, jangan mengganti pembalut: a. Perkuat pembalutnya; b. Pantau keluarnya cairan dan darah; c. Jika perdarahan tetap bertambah atau sudah membasahi setengah […]

Perawatan Awal Pasca Bedah Persalinan

Perawatan Awal Pasca Bedah Persalinan

Perawatan Awal 1. Letakkan pasien dalam posisi untuk pemilihan: a. Tidur miring dengan kepala agak ekstensi untuk membebaskan jalan napas; b. Letakkan lengan atas di muka tubuh agar mudah melakukan pemeriksaan tekanan darah; c. Tungkai bawah agak tertekuk, bagian atas lebih tertekuk dari pada bagian bawah untuk menjaga keseimbangan. 2. Segera setelah selesai pembedahan periksa kondisi pasien: a. Cek tanda vital dan suhu tubuh setiap 15 menit selama jam pertama, […]

Persiapan Pasien Perawatan Praoperatif

Persiapan Pasien Perawatan Praoperatif

Terangkan prosedur yang akan dilakukan pada pasien. Jika pasien tidak sadar, terangkan pada keluarganya. Dapatkan persetujuan tindakan medic. a. Bantu dan usahakan pasien dan keluarganya siap secara mental. b. Cek kemungkinan alergi dari riwayat medik lain yang diperlukan. c. Lakukan anamnesis dan pemeriksaan fisik awal yang baik merupakan langkah esensial setiap pembedahan. d. Siapkan contoh darah untuk pemeriksaan hemoglobin dan golongan darah. Jika diperkiran diperlukan, minta darah terlebih dahulu. e. […]

Perawatan Pasca Operasi Caesar

Perawatan Pasca Operasi Caesar

Tak semua persalinan dapat berlangsung mulus, kadang terdapat indikasi medis yang mengharuskan seorang ibu melewati proses persalinan dengan operasi. Operasi ini disebut dengan Sectio Caesarea. Sectio Caesarea berasal dari bahasa Latin, Caedere, artinya memotong. Sectio Caesarea adalah suatu cara melahirkan janin dengan membuat sayatan pada dinding rahim. Pada pasien yang dilakukan operasi pembedahan untuk tindakan sectio cesarea ini memerlukan beberapa perhatian karena ibu nifas yang melahirkan dengan operasi caesarea agar […]

Perawatan Gigi dan Payudara Pada Ibu Hamil

Perawatan Gigi dan Payudara Pada Ibu Hamil

Perawatan payudara Payudara perlu dipersiapkan sejal sebelum bayi lahir sehingga dapat segera berfungsi dengan baik pada saat diperlukan. Pengurutan payudara untuk mengeluarkan sekresi dan membuka duktus dan sinus laktiferus, sebaiknya dilakukan secara hati-hati dan benar karena pengurutan yang salah dapat menimbulkan kontraksi pada rahim sehingga terjadi kondisi seperti pada uji kesejahteraan janin menggunakan uterotonika. Basuhan lembut setiap hari pada areola dan putting susu akan dapat mengurangi retak dan lecet pada […]

Perawatan Ibu Pascapersalinan

Perawatan Ibu Pascapersalinan

Untuk meminimalkan infeksi nosokomial pada ibu pascapersalinan perhatikan hal-hal sebagai berikut. a. Gunakan sarung tangan pemeriksaan sewaktu membersihkan perineum, menyentuh lokia, atau episiotomi. b. Pada waktu pascapersalinan dini, yakinkan ibu dapat berkemih tanpa kesukaran. c. Ajari ibu bagaimana membersihkan daerah perineum dengan air matang sesudah mengganti kotek atau buang air. d. Jika ibu menyusui, ajari ia merawat payudara dan puting susu untuk mencegah infeksi (mastitis). e. Jika persalinan dengan seksio […]

Perawatan Lanjutan Persalinan Normal

Perawatan Lanjutan Persalinan Normal

Perawatan Lanjutan a. Catat Nilai Apgar untuk menit ke-1 dan ke-5 dalam rekaman medik. b. Jika bayi memerlukan asuhan intensif, rujuk kerumah sakit yang terdekat yang memiliki kemampuan memberikan dukungan ventilator, untuk memantau dan memberikan perawatan pada neonatus. c. Jika bayi dalam keadaan stabil, pindahkan ke neonatal untuk dipantau dan di tindak lanjuti. d. Diruang neonatal, ikuti panduan asuhan neonatus normal untuk pemeriksaan fisik dan dan tindakan profilaksis. Selain itu, […]

Cara Perawatan Bayi Pasca Lahir

Cara Perawatan Bayi Pasca Lahir

Meminimalkan risiko infeksi bayi baru lahir dapat dilakukan dengan cara sebagai berikut. 1. Pakai sarung tangan dan apron plastic atau karet kalau menangani bayi, sampai darah, mekonium, atau cairan amnion dibersihkan dari kulit bayi 2. Bersihkan darah dan cairan tubuh lainnya secara hati-hati dengan menggunakan kapas yang dicelupkan ke dalam air hangat diikuti dengan pengeringan kulit. 3. Cuci tangan sebelum memegang atau merawat bayi, atau dapat digunakan produk antiseptic berbasis […]

Perawatan Puting Susu Dan Payudara Selama Masa Kehamilan

Perawatan Puting Susu Dan Payudara Selama Masa Kehamilan

Tidak sedikit ibu hamil yang mengabaikan perawatan payudara saat hamil, baik itu karena malas atau mungkin belum mengetahui manfaat merawat payudara akan berpengaruh saat menyusui. Bentuk payudara selama kehamilan akan mengalami perubahan, seperti terasa lebih kencang, lebih besar, dan lebih penuh. Bahkan ketika akan melahirkan berat payudara wanita akan membesar 1,5 kali lebih besar dibandingkan sebelum hamil. Perawatan payudara selama hamil sangat penting untuk kelancaran air susu kelak setelah melahirkan. […]