Cara Mengurangi Demam Akibat Imunisasi DPT


Cara Mengurangi Demam Akibat Imunisasi DPTImunisasi DPT merupakan salah satu imunisasi yang wajib diberikan pada bayi. Imunisasi ini biasanya di berikan dalam beberapa tahapan. Untuk totalnya, pemberian imunisasi ini mencapai enam kali. Biasanya dilakukan mulai dari bayi usia 2 bulan hingga usianya mencapai 12 tahun.

Imunisasi DPT diberikan untuk mencegah penyakit seperti difteri, tetanus, dan pertusis. Bayi disarankan untuk diberikan imunisasi ini saat usianya 2 bulan. Tapi jika bayi Anda usianya sudah melebihi 2 bulan dan belum di imunisasi DPT lakukan saja sesuai urutan tahapan berdasarkan usianya.

Imunisasi DPT adalah jenis vaksinasi gabungan atau kombinasi yang terdiri dari bakteri pertusis, toksoid (zat yang menyerupai racun) dari difteri serta tetanus.

Vaksin ini di kombinasikan agar supaya anak tidak perlu di suntik berkali-kali, sehingga dengan imunisasi DPT ini anak telah mendapatkan 3 vaksin sekaligus.Vaksin DPT diberikan dengan tujuan untuk pencegahan terhadap penyakit difteri yang bisa menyebabkan mematikan, Pertusis yang biasa disebut dengan batuk 100 hari dan penyakit Tetanus.

Kapan dan Berapa kali Imunisasi DPT diberikan?

Berdasarkan pada Jadwal Imunisasi IDAI tahun 2012 imunisasi DPT dapat dilakukan pada bayi yang berumur enam minggu hingga dua bulan. Kemudian di teruskan pada umur empat bulan lalu enam bulan. Kemudian di ulang kembali di usia 18 bulan.

Dokter menganjurkan agar anak di berikan ulangan vaksin DPT lagi saat anak berumur 5 tahun dan 12 tahun. Jika bayi anda telah melewati umur 2 bulan dan belum mendapatkan imunisasi DPT, ibu tidak perlu panik. Segera lakukan munisasi DPT dengan mengikuti jadwal umurnya.

Tentang Imunisasi DPT Anak Panas dan Dingin.

Ada anggapan sebagian masyarakat bahwa jika anak yang di vaksin DPT tidak demam itu berarti bahwa vaksin tidak bekerja dengan baik. Apa itu benar?

Dr. Imran memaparkan sekarang terdapat dua macam imunisasi DPT, yaitu jenis DPwT (whole cell pertusis atau yang di dalamnya terdapat komponen lengkap protein pertusis ) serta jenis DPaT (acelullar, hanya di dalamnya terdapat sedikit protein dalam pertusis).

Sehingga pada DPaT di mana protein pertusis telah di kurangi, hal ini bisa menyebabkan kemungkinan timbul efek sampingnya berkurang. Tetapi, bukan berarti DPaT bebas demam. Namun jika timbul demam tak setinggi DPwT. jadi, pernyataan di atas bahwa jika anak yang di vaksin DPT tidak demam itu berarti bahwa vaksin tidak bekerja dengan baik adalah tidak benar.

Cara mengurangi panas akibat imunisasi DPT :

  • Memberi obat pereda demam 2-3 hari sebelum imunisasi dilakukan.
  • Jika anak demam, berikan obat pereda demam.
  • Hendaknya imunisasi DPT diberikan pada saat tubuh anak dalam kondisi sehat.


6 Komentar

  1. adakah efek jika imunisasi DPT diberikan sebelum bayi berusia 2 bulan?

  2. Mo nanya mas klo imunisasi si bayi dlm keadaan pilek blh ataw tdk? Thx

  3. dear. Pembaca. Saya baru saja imunisasi DPT anak saya usia menginjak 2 bulan. Mau nanya bagaimana mengurangi rasa sakit akibat dari suntikan DPT. thangs untuk saranya

  4. terima ksh atas infonya. smga smua ibu bsa mengetahui info tw artikek ini. krna sngt brmanfaat

  5. anik arhidah says:

    Thanks bgt info nya

  6. terimakasih banyak infonya mas..

Beri Komentar

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*

Anda dapat menggunakan tag dan atribut HTML: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>