Metode Kontrasepsi


Metode Kontrasepsi Sebelum membicarakan pengertian dari metode kontrasepsi perlu diketahui terlebih dahulu pengertian tentang kontrasepsi. Kontrasepsi berasal dari kata kontra yang berarti mencegah atau melawan, sedangkan konsepsi adalah pertemuan antara sel telur dan sel sperma yang mengakibatkan kehamilan. Dalam upaya untuk menurunkan atau mencegah tingkat kehamilan ada berbagai macam.

Ada dua jenis kontrasepsi yakni:

1.   Kontrasepsi non-hormonal.

2.   Kontrasepsi hormonal.

Kontrasepsi non-hormonal ada tiga macam :

  • Kontrasepsi teknik.

Misalnya dengan menyusui. “Menyusui 24 jam (full breast-feeding) selama enam bulan pertama usia bayi akan berpengaruh pada pencegahan ovulasi,” jelas Biran. Ditambah lagi, wanita menyusui juga belum mendapat haid.

  • Kontrasepsi mekanik.

Kontrasepsi mekanik, yakni dengan spiral (IUD) dan kondom. IUD merupakan alat kontrasepsi yang dipasang dalam rahim. “Tapi spiral ada efeknya, yakni menimbulkan rasa nyeri di perut, infeksi panggul, perdarahan di luar masa menstruasi. Atau darah menstruasi yang keluar lebih banyak dari biasanya.”

Sementara kondom berfungsi sebagai pemblokir sperma masuk ke vagina. “Tapi, ini pun bisa gagal. Biasanya karena kondom tidak dipasang sejak permulaan senggama. Kondom juga mudah robek jika tergores kuku atau benda tajam lain. Pemasangan kondom pun butuh waktu, selain bisa mengurangi sensasi seksual,” papar Biran.

  • Metode sterilisasi.

Metode sterilisasi, yaitu pencegahan kehamilan dengan mengikat sel indung telur pada wanita (tubektomi) atau testis pada pria (vasektomi). “Metode ini efektif bagi yang ingin mencegah kehamilan secara permanen, bukan sementara.”

“Kontrasepsi ini mempengaruhi kadar estrogen dan progesteron yang dapat mencegah ovulasi, sehingga akan mencegah kehamilan,” jelas Biran.

Namun, kontrasepsi hormonal tidak boleh diberikan pada wanita yang sedang hamil, punya kelainan pembuluh darah otak, gangguan fungsi hati atau tumor pada rahim. Yang termasuk kontrasepsi hormonal adalah pil kombinasi, suntik, susuk, juga koyo KB. “KB suntik memang praktis dan murah, tapi punya kelemahan, bisa mengganggu siklus haid,” ungkap Biran.

Begitu pula susuk yang ditanam di bawah kulit lengan. Praktis, tapi efeknya membuat nyeri lengan dan seringkali bermasalah saat proses pencabutan. Koyo KB ditempelkan di kulit setiap minggu. Sayang, bagi yang berkulit sensitif, koyo ini sering menimbulkan alergi.

Hingga saat ini, yang paling dianggap efektif adalah pil kombinasi atau biasa disebut oral contraception (OC). OC merupakan kombinasi estrogen dan progesteron berdosis rendah.

Kelebihan OC adalah bisa bekerja dengan berbagai cara sekaligus, antara lain mencegah terjadinya ovulasi, mengentalkan lendir leher rahim sehingga sperma tidak bisa masuk ke rahim, serta membuat dinding rongga rahim tidak siap untuk menerima dan menghidupi hasil pembuahan. Syaratnya, harus disiplin. Dengan disiplin, perlindungan terhadap terjadinya kehamilan bisa mencapai 100 persen.

Selain itu, cara ini juga fleksibel, bisa dihentikan kapan saja. Jika ingin hamil, bisa langsung berhenti minum pil. “Biasanya, 3 bulan setelah berhenti minum pil, wanita akan langsung hamil,” tukas Biran. Penggunaan pil ini juga relatif praktis dibandingkan suntik yang masih memungkinkan terjadinya syok.

Keuntungan lain, OC bisa mengurangi risiko kehamilan di luar kandungan, karena tidak terjadi ovulasi. “OC juga bisa mengurangi risiko terjadinya kista ovarium, penyakit radang panggul, dan mengurangi gejala pre-menstruasi berat seperti kejang perut dan nyeri.”

Radang panggul terjadi akibat infeksi. Nah, OC dapat mengurangi masuknya kuman penyebab infeksi. Masih ada lagi manfaat OC, yakni mengurangi risiko munculnya benjolan jinak payudara, juga infertilitas primer. “OC akan mengurangi risiko kemandulan.”

OC juga dapat melindungi wanita terhadap osteoporosis, serta perlindungan terhadap kanker ovarium dan endometrium, sehingga akan meningkatkan kualitas hidup manusia.


1 Komentar

  1. ,Asalamu alaikum,istri saya adalah seorang guru olah raga, jdi jenis kntrasepsi apa yang ia bsa gunakan yang mana tidak menyebakan adanya rasa nyeri atau bentuk efek samping lain yang ujung-ujung menggangu kesehatanya. mohon penjelasan Ibu Dokter

Beri Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>