Cara Mengetahui Penyebab Kematian Janin Dalam Rahim



Kematian Janin Dalam RahimUntuk mengetahui penyebab kematian janin dalam rahim (KJDR) dapat dilakukan pemeriksaan berikut:

Otopsi perinatal

Sebenarnya, pemeriksaan yang paling bernilai adalah otopsi perinatal karena pemeriksaan ini dapat memberikan informasi berharga tentang hampir semua penyebab potensial kematian janin.

Otopsi dapat mengidentifikasi kelainan intrinsik seperti malformasi dan kelainan metabolik, bahkan kelainan ekstrinsik seperti hipoksia dan infeksi. Tapi tidak semua negara melakukan otopsi perinatal secara luas.

Jika keluarga menolak otopsi, maka tidak diperkenankan melakukan dan dapat dilakukan pemeriksaan lainnya.

Berikut ini adalah gambaran kematian janin: Pada sebelah kiri adalah janin yang mengalami maserasi akibat lilitan tali pusat. Sedangkan disebelah kanan adalah plasenta.

Kultur plasenta
Pemeriksaan ini juga sangat penting karena dapat mengidentifikasi adanya infeksi, anemia, hipoksia dan trombofilia. Pasien jarang keberatan terhadap pemeriksaan ini.

X-Ray postmortem dan MRI

Dapat dilakukan jika tidak ada otopsi.

Pemeriksaan kariotip

Diperlukan pada kasus kematian janin khususnya yang tampak memiliki kelainan fisik. Beberapa kasus kematian janin sulit mengkultur sel fetus untuk mendapatkan kariotipnya.

Hal ini disebabkan panjangnya waktu interval antar kematian janin dan waktu partusnya. Salah satu strategi yang penting untuk mendapatkan kariotip yang baik adalah melakukan Amniocentesis sebelum persalinan.

Analisa kromosom

Analisa kromosom dilakukan jika pemeriksaan kariotip gagal.

Skrining terhadap Hemoragik Feto-Maternal

Dianjurkan karena pemeriksaan ini tidak mahal, tidak invasif dan kelainan oleh sebab ini cukup banyak.

Kleihauer-Betke test

Skrining sel darah fetus dalam sirkulasi maternal.

Kultur sel fetus dan pemeriksaan serologi

Untuk mengetahui adanya infeksi.

Pemeriksaan rutin terhadap APS dan tombofilia

Pemeriksaan ini masih dipertanyakan kegunaannya. Pemeriksaan ini dapat dilakukan bila ada sejarah penyakit trombosis vaskuler, infark plasenta, preeklamsia yang terjadi pada trimester kedua dan mendekati trimester ketiga.

Skrining antibodi (Coomb’s indirect)

Berguna untuk menyingkirkan Alloimunisasi eritrosit.





1 Komentar

  1. Hello,

    Salam kenal, kami tertarik untuk placement artikel review di website Anda http://www.ibudanbalita.net. Apakah bisa atau tidak?

    Let me know kalo masih bisa, dan bisa share kontak email yang dihubungi untuk info lebih detail.

    Thanks,
    Mac

Beri Komentar

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*

Anda dapat menggunakan tag dan atribut HTML: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>